Modern Standard Arabic

4

إِنَّ التَّوْفِيقَ مِنَ اللهِ سُبْحَانَهُ َتَعَالَى﴿

٤

3. Kata Hubung Relatif

٣) الْأَسْمَاءُ الْمَوْصُولَةُ

Kata hubung:

Dia pelajar yang pernah di universiti.

هُوَ الطَّالِبُ الَّذِي كَانَ فِي الْجَامِعَةِ.

Selepas kata tunggal maskulin

الَّذِي

Saya pernah di rumah itu yang berada di dalam kota.

كُنْتُ فِي الْبَيْتِ الَّذِي هُوَ دَاخِلَ الْمَدِينَةِ.

Saya melihat pelajar (f.) yang pernah di Kuwait.

رَأَيْتُ الطَّالِبَةَ الَّتِي كَانَتْ مِنَ الْكُوَيْتِ.

Selepas kata tunggal feminin dan jamak yang tidak berakal

الَّتِي

Dia (f.) di kampus itu yang berada di luar kota itu.

هِيَ فِي الْجَامِعَةِ الَّتِي هِيَ خَارِجَ الْمَدِينَةِ.

Kita pergi dengan menggunakan kereta (j.) yang berasal dari Jerman.

مَشَيْنَا بِالسَّيَّارَاتِ الَّتِي كَانَتْ مِن أَلْمَانِيَا.

Di sana ada pelajar-pelajar yang berasal dari Mesir.

هُنَاكَ الطُّلَّابُ الَّذِينَ هُمْ مِنْ مِصْرَ.

Selepas kata jamak maskulin (berakal)

الَّذِينَ

Dia (f.) bersama pelajar-pelajar (f.) yang berasal dari Syria.

هِيَ عِنْدَ الطَّالِبَاتِ اللَّاتِي / اللَّوَاتِي هُنَّ مِنْ سُورِيَا.

Selepas kata jamak feminin (berakal)

اللَّاتِي / اللَّوَاتِي

Dia (m.) bersama dua pelajar yang berada di dua perusahaan.

هُوَ عِنْدَ الطَّالِبَيْنِ اللَّذَيْنِ هُمَا فِي شَرِكَتَيْنِ.

selepas kata dual feminin

اللَّذَانِ

Mereka berdua berada dalam dua kereta yang berasal dari dua perusahaan.

هُمَا فِي السَّيَّارَتَيْنِ اللَّتَيْنِ هُمَا مِنْ شَرِكَتَيْنِ.

selepas kata dual feminin

اللَّتَانِ

Kebanyakan ayat namaan yang berada selepas kata hubung relatif tetap dengan struktur asalnya:

Komponen pertama pada kata hubung relatif (ism mauṣūl) adalah الْـ, oleh itu Hamzah أَلَّتِي، أَلَّذِي dll. merupakan Hamzat waṣl:ﭐلَّتِي، ﭐلَّذِي dll. Dalam bahasa Arab harian, kata hubung relatif biasanya juga digunakan untuk kata nama tidak pasti (nakirah) dan selalu menggunakan اِللي, tanpa mengira gender atau jumlah.

Kata hubung untuk dual perlu bersesuaian dengan kata nama mengikut kasus i’rab: rafa’ اللَّذَانِ / اللَّتَانِ; jarr dan naṣb اللَّذَيْن / اللَّتَيْنِ

Perhatikan ejaan yang berbeza satu Lām: الَّذِينَ / الَّتِي / الَّذِي; dua Lām: اللَّتَانِ / اللَّذَانِ / اللَّوَاتِي/ اللَّاتِي

Jika klausa relatif berupa tak pasti (nakirah), kata hubung relatif tidak diperlukan.

وَصَلَ وَزِيرٌ كَانَ مِنْ مِصْرَ.

Menteri yang berasal dari Mesir itu telah sampai.

Perhatian: Jika subjek dalam klausa relatif dan kata nama relatif adalah dua perkara berbeza, perlu ada ganti nama (↑P6) yang bersesuaian dengan rujukan (‘āid, anteseden) kata nama relatif:

٢٦، ٢۷، ٢۸

69